Wednesday, November 6, 2013

If I Die Young...

Jika aku mati besok, aku akan berfikir untuk melakukan apapun yang terbaik pada hari ini. Karena itu, aku akan selalu berpikir bahwa esok hari aku akan mati, sehingga aku akan selalu melakukan hal yang terbaik setiap harinya.

Jika kematianku karena suatu saikt penyakit, aku tidak akan mengeluhkannya kepada orang lain. Aku hanya ingin berdoa kepada Tuhan untuk mengampuni segala dosa dan kesalahanku. Dan pada hari-hari itu, aku akan berusaha memberikan yang terbaik untuk orang-orang disekitarku. Berusaha memberikan yang terbaik melalui hal nyata maupun lewat doa. Untuk mereka yang juga menyayangiku maupun untuk mereka yang dengan sengaja maupun tidak telah membenciku.


Cukup aku dan Tuhan yang tau. Dan aku berdoa supaya Tuhan mengijinkan aku untuk tidak merepotkan orang lain. Aku hanya ingin melihat mereka bahagia. Kebahagian yang memang benar-benar bahagia. Ataupun kebahagaian yang dipaksakan untuk menghindari kesediahan di masa yang akan datang.

Sunday, September 15, 2013

Enjoy every Process

hey hey my lovely blog! finally catch you again after this whole time. hihi.

kalo ditanya lagi sibuka apa tentunya dan pastinya lagi sibuk skripsi sambil kerja. jangan dibalik urutannya, karean itulah kenyataannya. padahal yang pertama itulah yang seharusnya. hufft. ternyata menjalani dua kegiatan yang sama-sama memiliki tanggung jawab besar itu nggak semudah mengiyakan pada awalnya. untungnya aku punya kedua orang tua yang begitu pengertian. mereka tidak menuntut lulus cepat atau apalah itu, justru aku selalu diingatkan untuk selalu menjalani keduanya tanpa harus merasa stress dan tertekan.padahal nggak dipungkiri stress juga melihat foto-foto bertoga dan berkebaya bertebaran, melihat update an temen-temen yang udah mulai cari kain untuk bikin kebaya..... :')

namun dibalik semua itu aku selalu yakin setiap orang memiliki jalan dan waktunya masing-masing. bahkan disaat menulis ini, sebenarnya aku sedang menghadapi "sedikit kebuntuan" atau mungkin "hambatan" dalam menyelesaikan karya besarku. dan besok pukul 05.00 aku sudah harus berangkat kembali ke semarang. tapi aku tidak akan menyia-nyiakan mood menulisku ini. siapa tau nanti, tulisanku ini membuatkau menangis terharu ketika aku sudah berhasil menyelesaikan karyaku itu. amiiin.

nggak sengaja juga, di tengah malam begini, melihat update an beberapa teman di social media. bukan, bukan mereka yang sudah membicarakan toga ataupun kebaya. tapi mereka itu adalah teman-teman yang layak bersyukur. mereka bahkan mungkin tidak harus merasa stress atau tertekan akan masa depan mereka. ketika mimpi-mimpiku begitu terasa membutuhkan begitu banyak usaha untuk diwujudkan, mereka tidak perlu berusaha sekeras itu. karena sesuatu yang menjadi mimpi bagiku, mungkin bukan mimpi bagi mereka.

bukan kali ini saja aku merasa berbeda, merasa membutuhkan beberapa effort tambahan untuk bertahan, tapi aku selalu mensyukuri ini semua, selain karena aku masih melihat banyak lagi yang harus berusaha lebih dari pada usahaku, sesungguhnya Tuhan maha adil, semua manusia diciptakan sama walaupun di mata manusia jauh berbda. tapi harus diingat, Tuhan Melihat semuanya sama. tidak perlu merasa paling tinggi atau lebih rendah dari sesamamu. semua sama.

di setiap proses yang aku lalui, baik atau buruknya, aku tidak pernah menyesalinya. karean setiap proses yang aku lalui selalu menjadikan diri ini lebih baik. jika melihat ke belakang, banyak sekali kesalahan yang aku lakukan, ujian hidup silih berganti. terkadang sisi manusiaku tidak mengelak masih belum bisa memaafkan diriku sendiri. tapi di sisi lain aku selalu bersyukur telah melewati ini semua. setidaknya ini akan menjadi pelajaran baik bagi diriku sendiri maupun orang lain. terkadang aku merasa beruntung dalam mengalami berbgai ujian hidup, dan disaat mengingatnya aku selalu berfikir : "Jangan sampai adikku nanti melakukan / mendapat ujian itu" atau "Jangan sampai anakku nanti seperti ini".

mungkin aku tidak cukup pintar untuk mengajari orang lain, tapi Tuhan hebat. Dia berikan aku berbgai pengalaman hidup yang bisa aku gunakan sebagai bahan ajarku dalam kuliah lisanku. aku selalu ingin berbagi hal-hal yang aku alami kepada orang lain, agar mereka terhindar dari kesalahan yang sama. entah apa jadinya aku nanti dan melalui apa aku berbagi semua ini, yang pasti masa mudaku terlalu indah untuk tidak dibagikan kepada orang lain.

dan segala proses yang aku lalui sekarang, aku menikmatinya langkah demi langkah. meresapi setiap jaaln lurus dan beberapa belokan yang terkadang muncul, dan kemudian mengembalikanku ke jalan lurus berikutnya. termasuk prosesku dalam menyelesaikan karya besarku ini. lets see the result, hihi. :))

Sunday, July 21, 2013

Playfull Kiss

akhirnya nulis juga. :) dari kemarin tangan ini udah gatel banget buat nulis. harusnya sih nulis skripsi ya, apa daya mood lebih mengarah kesini. hihi. :)

sebenarnya banyak hal yang mungkin nggak sempat tertuang dalam blog ini, padahal pikiran-pikiran itu sudah meluap memenuhi kepala. kalau ngomongin cinta (lagi dan lagi) jangan bosen ya my blog-readers. bahkan kata budi (my very best friend since first semester) , default-ku itu ya berhubungan dengan percintaan hahaha :)

dua hari ini aku menghabiskan waktu nonton drama korea yang dulu pernah pengen banget ditonton tapi ga sempat-sempat. judulnya playfull kiss. lucu sih, pemerannya nggak begitu cantik dan cakep, tapi okelah. cukup menggambarkan si cowok yang so cool dan si cewek yang ceroboh tapi selalu bekerja keras.

jadi ceritanya si cewek(oh ha ni) ini ga bisa ngelupain si cowok (seung jo). cowok ini selalu bisa menyelesaikan apapun dalam hidupnya, karena dia sangat pintar. tapi ada satu hal yang tidak bisa dia pecahkan : oh ha ni. ceritanya si cowok ini ganteng dan pintar, wajarlah kalau banyak cewek yang suka, sampai cewek-cewek tipe-tipe barbie. si cewek ini cerita sama ibu si cowok tentang si barbie, dan ibu seung jo bilang (ini nih, make sense banget) :  

"seperti gelas dan tutupnya, kalau cocoknya sama tutup gelas, mau  ditutup pake tutup panci yang lebih besar dan kece pun nggak bakal cocok dan terlihat aneh. "

ada lagi kata-kata yang cukup membekas di pikiranku :

"ketika dua orang saling jatuh cinta, disitulah terjadi keajaiban"

aku rasa benar juga, jatuh cinta pada seseorang, kemudian seseorang itu membalas dengan perasaan yang sama. sungguh ajaib. mungkin setiap kita pernah mengalami apa itu jatuh cinta, tapi untuk jatuh cinta bersama dengan seseorang yang tulus mencintai kita, belum semua orang mengalaminya, tapi keajaiban itu pasti ada, hanya saja entah kapan datangnya. 

aku, tipe orang yang mudah melupakan kepahitan dan bukan pendendam, aku sangat bersyukur. tapi, saat menonton drama ini rasanya geli sendiri melihat oh ha ni si cewek yang selalu bilang pada kedua temannya bahwa dia akan melupakan seung jo dan mengakhiri perasaannya ketika melihat si cowok bersama wanita lain yang tentunya lebih darinya. kegelian kedua adalah ketika aku mendengar bahwa kedua temannya menyarankan untuk selalu melupakan seung jo dan memulai cinta yang baru. tapi oh ha ni tidak pernah behasil melakukan apa yang dia katakan, sampai akhirnya mereka berdua menikah.

hari ini aku mendapatkan telefon dari sahabat terbaikku sepanjang masa, bella . aku sangat berbahagia mendengar kabar bahwa bella dan iam akhirnya resmi jadian. sampai-sampai menetes air mata ini saking bahagianya ( ini nggak lebay, ciyus deh) hahahha. 

aku mulai bercerita dan selayaknya oh ha ni (entah untuk yang keberapa kalinya) aku mengatakan ini: 
f : "kalau dia datang lagi, i dont want him" 
b: "yakin?"
f: "kali ini beneran kok mbi"
dan di ujung pembicaraan sebelum menutup telefon......
b: "udah ya nggak usah sama dia"
well, itulah yang selalu bella katakan. yaampuuuun geli banget dengan segala kemiripan ini hahahaha :D entah berapa kali aku berkata untuk berhenti, entah berapa kali bella, anna, ari mengatakan hal yang sama. 

aku tidak ingin mendahului Tuhan, aku tidak tahu apa yang akan  terjadi ke depannya. kisahku memang tidak sama dengan oh ha ni, karena untuk kisahku, saat ini, aku ingin semuanya berhenti, meski mungkin masih tersisa beberapa keping detik waktu. 

aku selalu membayangkan apa yang terjadi di drama (yg bagus-bagus doang sih hahaha), dan menempatkan diriku sebagai tokoh utama wanita. dan biasanya pemeran utama pria itu adalah sesorang yang merajai hatiku. halah. tapi lucunya, kali ini aku benar-benar tidak dapat menemukan pemeran utama pria, aku rasakan lagi, rasakan lagi, seraching lagi di browser hati ku ini, tapi no result. hanya ada sedikit keping waktu yang siap terhapus seiring dia berjalan. bahkan kepingan waktu itu pun tidak cukup kuat untuk menempati posisi pemeran utama pria. :D 

terimakasih Tuhan telah mengosongkannya, sehingga akan segera siap untuk diisi. :D

nb : jangan mencoba menarik kesimpulan tentang siapa orang yang dibahas dalam telefon, itu sangat tidak terduga :p

Thursday, July 11, 2013

Berhentilah

banyak sekali hantu
selalu datang dan pergi
entah di dunia nyata ataupun dalam mimpi
bahkan mimpi yang nantinya meninggalkan semu

kamu, bahagiakah?
jika tidak bahagia, bertahankah?
mempertahankan itu, bodohkah?
bodoh dengan cinta dan logika, samakah?

aku, memintamu berhenti
berhenti menghantui
berhenti menikmati
permainan yang kauciptakan sendiri

hantu, terus membayangi
bayangan yang menyiksa diri
bahkan disaat diri ini sendiri
dan disaat segala rasa sudah mati

pergilah sampai kakimu lelah
pergilah meski memang tak tau arah
karena aku disinipun sangat lelah
diganggu tubuh yang tak berarwah.

Wednesday, July 10, 2013

Pipi-Pipi Gembul

terpaku aku pada sosok yang teramat lucu
matanya menyipit dipangku sofa empuk
hidungnya tenggelam terjepit donat
bibirnya manyun tak karuan

dibalik pipi-pipi gembul
tersirat tatapan ekspresi polos
dibalik bibir-bibir kecil
terucap beribu ketulusan

aku terpaku pada sosok yang teramat elok
rambutnya menyibak jatuh terurai
hidungnya mancung tak berbelok
tapi terpakuku segera tercerai

bersembunyi kata-kata manja
dibalik pipi-pipi tirus
mengarah tatapan mesra
dibalik bulu mata palsu

mata-mata belo, baik milik si tirus maupun si gembul
keduanya sama, tapi sinarnya berbeda
keduanya membuat jatuh cinta setiap menyembul
tapi sifat cinta yang timbul, tak pernah sama.


Monday, July 8, 2013

Putih Abu-Abu

Setelah sekian lama nggak update MV-MV barunya K-Wave, akhirnya barusan dapet deh dari temen. Sejujurnya gatau juga sih itu MV baru atau lama, tapi salah satu MV itu adalah I YAH – Boyfriend. Kayaknya sih ini rookie boygroup yah? Duh kurang tau juga. Hihi. Yang pasti, setelah ngeliat MV ini, rasanya seperti flashback ke masa-masa muda. Ceilah, sok tua gitu. Yak, tepatnya masa-masa SMA.

Masa SMA buat aku, pastinya nggak bakal terlupakan. Masa-masa dimana aku sangat tidak produktif sebagai seorang remaja yang seharusnya membangun prestasi. Tapi di masa itulah aku banyak belajar dari lingkungan non-akademis. Di masa itu pula aku tersadar bahwa disamping akademis, perlu juga pergaulan sosial yang membangun diri kita menjadi pribadi yang lebih dewasa. Walaupun jalan yang ditempuh sangat rentan mengarah ke hal-hal yang mengesampingkan akademis. Dan di masa itu pula aku bersyukur punya ketiga sahabatku (Bella , Anna, Ari), yang meskipun sama-sama belum dewasa tapi bisa saling mengingatkan untuk selalu “on the right track”.

Selain bergumul dengan pergaulan yang butuh banyak penyesuaian dalam diri, saat itu pula gejolak asmara mudah sekali meluap. Ceilah. MV nya Boyfriend tadi tuh , ngingetin aku banget di masa-masa SMA, dimana aku (dan mungkin teman-temanku juga dan mungkin kalian juga), dengan bebasnya mengekspresikan rasa cinta meskipun terangkum dalam raut salah tingkah khas remaja. Duh, pokoknya berasa di film-film / drama romantis gitu deh, pegangan tangan sambil malu-malu, gandengan sepulang sekolah, diantar jemput pacar ke sekolah, telat bareng, saing-saingan gebetan, duuuuh :”) dan lucunya lagi, di masa itu kita bisa dengan bebas mengekspresikan itu semua tanpa peduli bahwa mungkin di mata orang dewasa, hal-hal tersebut terlalu berlebihan dan bikin eneg :p tapi ya itulah seninya. Makanya aku setuju banget kalo orang bilang masa SMA itu masa paling berkesan dan nggak akan pernah terulang lagi.

Tuhan memberikan aku banyak ujian di masa-masa transisiku itu dan aku sangat bersyukur karena semua itu mendewasakan dan menguatkan. J

Thursday, July 4, 2013

Padang Kunang-Kunang

ada satu hal yang bisa melenyapkan kesedihan dan segala beban yang ada di pikiran ini :  memandangi hamparan lampu-lampu kota di malam hari. 

entah sejak kapan kebiasaan ini dimulai, yang pasti sewaktu SMA aku sudah mulai mendapatkan 'eyes service' dengan memandangi lampu-lampu kota di malam hari ini dari orang-orang yang cukup mengerti kegemaranku ini.

my fav stuff and my habit ini kebawa juga sampai masa perkuliahan (dan sampai sekarang as well). well, kuliah di semarang yang berbukit-bukit memungkinkan aku untuk menikmati hiburan ini kapanpun dan dimanapun tanpa harus membayar mahal. ya meski terkadang aku masih memanjakan diri untuk melihat hiburan ini dari tempat-tempat berbayar. 

aneh memang, mereka hanya terdiam dan aku menikmatinya. setiap kedipan lampu yang sesungguhnya diam, aku melupakan segala bebanku. apalagi saat langit yang menaunginya tak mau kalah menampilkan jutaan lampu-lampunya. padahal mereka juga tak kalah diamnya dengan lampu-lampu dibawahnya, tapiii...duuuh, indah banget. 

aku cukup berterimakasih kepada beberapa orang yang menunjukkan tempat-tempat tersembunyi untuk menikmati lampu-lampu kota di malam hari ini. dan especially di semarang sih. pgn banget ke negeri orang dan menikmati view yang berbeda. (yang pasti lebih banyak lampunya hahhaha). pernah juga ngeliat di kota lain, such as jogja, tapi belum ada yang ngalahin semarang, mungkin karena aku juga udah tau tempat-tempat tersembunyinya.

waktu aku sedih atau ada masalah atau ada beban berat, (selain berdoa) terkadang aku sengaja menampakkan diri kepada padang kunang-kunang itu. meskipun mereka hanya diam, tapi mereka cukup meyakinkan aku bahwa mereka mendengarkan apa yang tidak terucap, dan pastinya membawa terang dalam gelap.

semalam tadi, tiba-tiba helm ku hilang di kosan dan itu aneh banget. curious banget sampe sekarang, karena inget bgt pager kosan dikunci, yasudahlah , ikhlasin aja, meskipun bete, at least Tuhan masih menjagai motor aku. nah disaat bete-betenya begitu, eh ada ajakan menyambangi padang kunang-kunang, langsung deh cabut. niatnya sih mau beli helm sekalian tapi ya udah pada tutup. pfft. 

and well, langsung lupa deh kalo bete. padahal waktu makan bareng acang dan yeci masih nerocos bete atas raibnya sang helm. begitu disuguhin padang kunang-kunang langsung deh anteng, ga berkutik. cuma mantengin lampu-lampu sambil ndengerin obrolan para pengajak yang roaming-able di kupingku. 

saat itu aku berfikir, lampu-lampu itu seperti setiap manusia, masing-masing memancarkan sinarnya, kadang redup, kadang teramat terang. tapi setiap mereka selalu berusaha untuk bersinar dan memberikan terangnya. dan jika semua sinar itu benar-benar terang dan bersatu, keindahannya akan sama seperti padang kunang-kunang favoritku ini.




Wednesday, July 3, 2013

Cermin-Cermin

semalam tadi aku cukup dikejutkan oleh diriku sendiri.
 ada yang berbeda dalam anatomi tubuh ini.
dan itu membuat anatomi jiwaku ikut berubah.
perasaan yang sangat intim dengan diri sendiri.

coba pandangi dirimu di depan cermin.
sungguh hebat dan luar biasanya ciptaan Tuhan.
Tuhan sungguh pandai memahat badan.
juga tak kalah pandai memahat batin.

bercermin pada cermin datar
masa kini kulihat, apa yang aku lalui akhir-akhir ini.
bercermin pada cermin cembung,
terbayang apa yang terjadi di masa lalu.

cermin cembung memang memperluas ruang,
tapi elemen-elemen di dalamnya sungguh kecil.
apa yang kecil lama-kelamaan akan pudar,
terlupakan tapi tetap terkenang.

apa yang ada di depan kita berada di jauh tak terhingga
sinar-sinar masa depan akan datang,
dan dikumpulkan pada satu fokus utama oleh cermin cekung,
sehingga bayangan yang terbentuk hanyalah sebuah titik di titik fokus cermin.



Tuesday, July 2, 2013

Challenge

semakin dewasa semakin bertambah pula apa yang kita hadapi dalam kehidupan ini. semakin banyak tantangan yang menanti di depan mata. disaat tantangan ini ada di depan mata kita, disaat itulah kita harus pintar-pintar menghadapinya. tantangan itu akan terasa mengancam apabila kita melihatnya dari sisi negatif dan menganggapnya sebagai beban. tapi, jika kita melihat dari sisi positif, tantangan itulah yang memperkuat diri kita, menjadikan kita semakin berkualitas, dan menjadi batu loncatan untuk mengejar dan mewujudkan mimpi-mimpi kita. 

aku tidak tau apakah orang lain berpikir sama denganku atau sama sekali berbeda. mnurutku dewasa itu tuntutan. dari sisi diriku, aku tidak pernah merasa tua. pribadi yang mengelabuhi diriku adalah pribadi yang dipenuhi dengan highschool paradigm, yang penuh dengan gejolak dan mungkin masih labil. hal ini lah yang aku rasakan, jiwaku selalu muda.

tapi kedewasaan itu harus tetap mengiringi jiwa muda itu. dewasa disini diartikan sebagai tanggung jawab atas diri sendiri, tugas-tugas yang menantang kita, dan kepada orang-orang disekitar kita yang menaruh harapannya pada kita. boleh saja berjiwa muda, asalkan selalu tau apa yang harus dikerjakan dan harus diselesaikan. satu lagi poin dari kedewasaan ini , yaitu menyeimbangkan jiwa muda yang memberikan efek positif (in my case sih..) dan tanggung jawab atas segala tantangan yang selalu ada dan terus berdatangan untuk meningkatkan kualitas diri. 

Intinya, cara kita menyikapi suatu hal itulah yang menunjukkan tanggung jawab kita dan mewujudkan arti kedewasaan. seperti yang pernah aku bahas dalam postingan sebelumnya, meski mungkin secara tersirat., jika seseorang pandai bersyukur, dia akan melihat kesedihan sebagai suatu langkah menuju kebahagian. dan saat seseorang berpikir positif, dia akan melihat suatu tantangan-tantangan yang ada bukan sebagai suatu ancaman melainkan sebagai peta jalur batu loncatan yang akan menuntunnya menuju mimpi-mimpi dan cita-citanya yang indah.

semangat terus untuk siapapun yang baca tulisan ini :)

Itik

setelah sekian lama terendap
setelah sekian lama terpendam
akhirnya meluap juga
akhirnya memekik jua


disini, ada sesosok itik yang buruk rupa
mungkin keahliannya berenang sama dengan itik-itik lain
bedanya, dia selalu mengasah kemampuannya berjalan
dan  dia selalu mencoba untuk terbang

meskipun dia tau hal itu mustahil
tapi ada kekuatan yang selalu mendorong dirinya
dan meyakinkannya
bahwa dia pasti bisa

siapa yang peduli pada si itik?
tidak ada yang peduli
tidak masalah, si itik sudah terbiasa
terbiasa menghadapi semuanya, sendiri

dia tidak pernah bermimpi menjadi cantik
dia hanya ingin selalu diberi kekuatan
kekuatan untuk terbang, untuk berdiri sendiri
dan itulah yang menjadikannya istimewa

Monday, July 1, 2013

Semu

Selamat pagi Tuhan yang Maha membolak-balikkan hati.

Ada kalanya terbebas.
Ada kalanya terjerat.
Ada kalanya sangat mudah untuk beranjak.
Ada kalanya sangat sulit untuk beranjak.

Kadang, kesedihan itu ciptaan manusia sendiri.
Mereka hanya tidak tahu caranya bersyukur.
Mungkin sebenarnya bukan tidak tahu,
hanya kurang paham.

Kebahagiaan pun, sebenarnya ciptaan manusia sendiri.
Bagi mereka yang pandai bersyukur,
selalu tercipta kebahagiaan.
Meski terkadang, kebahagiaan itu semu.

Kebahagiaan yang dinikmati sendiri.
Tanpa peduli apa penyebabnya.
Tak peduli apakah penyebabnya juga merasa bahagia,
atau justru juga sama sekali tidak peduli.

Tidak perlu dikasihani.
Jangan pula ditertawakan.
Suatu saat, semu akan menjadi nyata.
Entah kapan saatnya.

Hanya di waktu yang tepat, yang sudah Tuhan tentukan.

Thursday, June 27, 2013

Keran Dispenser

Menuangkan pikiran dan perasaan ke dalam sebuah perkataan  itu nggak semudah menuangkan air ke dalam gelas dan membuat gelas itu penuh tanpa harus membuatnya tumpah. Takaran air itu harus pas dan akhirnya melegakan suatu kehausan.

Berbeda dengan menuangkan pikiran dan perasaan ke dalam suatu perkataan,  begitu pula  perkataan yang tertuang dalam sebuah tulisan. Tidak seperti air dalam gelas tersebut, terkadang perkataan yang mengungkapkan perasaan dan pikiran itu terlalu banyak sehingga akhirnya tumpah. Tumpahan itu akan membasahi sekitarnya , juga tidak akan menambah kelegaan kepada orang yang kehausan.

Biar nggak tumpeh-tumpeh, selayaknya saat kita menuangkan air dari dispenser ke dalam gelas kita, ada baiknya menyisakan sedikit ruang, agar gelas itu tidak terlalu penuh dan tidak tumpah. Menekan keran dispenser tersebut dan mengamati ketinggian air kemudian melepaskan keran dispenser tersebut di saat yang tepat.

Aku mengamati ketinggian air itu, jangan sampai terlalu penuh dan jangan sampai tumpah. Tapi aku juga meyakinkan diriku , bahwa air tersebut cukup untuk melegakan segala kehausanku.

Ruang yanng tersisa akan memberikan tempat untuk bubuk susu yang memberikan aku energi. Bubuk kopi yang menghilangkan kantuk. Teh celup yang menenangkan. Juga gula yang akan menemani bubuk-bubuk tersebut untuk bersama-sama larut di dalam air.

Gelasku yang datar , bubuk kopi, bubuk susu, dan teh celup, juga gula ku yang terlarut dalam air. Terbawa setiap kehausan dalam setiap adukan. Terteguk setiap larutan yang berakhir kelegaan.


Monday, June 24, 2013

Mengitari Bulan

Jika pagi ini pembicaraanku tak berarah,
Malam ini mataku tertuju pada satu arah.
Sebundar bulan bertengger dengan indah,
Meskipun suasana malam ini sedikit gerah.

Kata ibuku, bulan penuh, identik dengan udara dingin.
Tapi malam ini lain.
Apa yang dikatakan orang lain memang belum tentu benar
Tapi apa yang dilihat hati dan apa yang mata dengar.

Malam ini sang bulan sangat sombong
Cahayanya sangat terang
Sampai kakiku tak kuasa untuk tak melangkah ke teras depan
Aku hanya terdiam memandangi keindahannya.

Seakan awan-awan yang membingkainya
Melindunginya dari serangan para penghuni angkasa
Awan itu tidak mendekapnya,tidak juga memeluknya
Awan itu berdiri agak jauh, tapi dia sangat yakin dapat membentengi ratunya

Dasar,
Sang awan tak kalah sombong
Dia lupa bahwa putihnya tertelan hitam
Dan mataharinya digantikan bulan
Sesungguhnya angkuh dirinya telah ditaklukkan

Sang awan mengitari rembulan dari kejauhan
Dia cukup tau kapan waktu yang tepat untuk mendekat.
Untuk kemudian dapat melebur dengan sang bulan
Dan menciptakan keindahan yang hampir sempurna.


Sunday, June 23, 2013

Pembicaraan Tak Berarah

Sebelumnya, aku ingin meminta maaf, karena mungkin pembicaraan ini tanpa arah.
Tapi jangan buru-buru beranjak, karena ini bukan luapan amarah.

Hari ini aku berbincang dengan santai, dengan melupakan segala beban di hati dan pikiran.
Tertawa lepas, dengan melupakan bahwa sebenarnya sebuah senyuman pun masih tertahan.

Sekali lagi aku berbicara tanpa arah, dan hati ini sangat lega.
Mungkin di dalam tangisku yang dalam, meletup beberapa tawa.

Aku berjalan, dada ini sesak.
Sudah kubilang jangan berbalik, mengapa terus mendesak?

Disini, ada dua kutub magnet yang saling bertolakan.
Tapi apa yang seharusnya bertolak-tolakan, justru bertarik-tarikan.

Tuhan, Yang Maha membolak-balikkan hati.
Kali ini aku sungguh memohon dengan bakti.

Tuhan, Yang Maha mengetahui, maaf jika pembicaraan ini kurang khusyuk.
Maaf jika kali ini.. Oh bukan kali ini saja... Hambamu ini merasa tertusuk.

Bukan memohon hati yang mengampuni,  kumohonkan hati yang tenang.
Si hati tenang akan memenangkan segala kegelisahan dan hal-hal  yang terkenang.

Awalnya kubilang, ini tanpa arah. Mengapa akhirnya terarah?

Bodoh. Karena yang tak terarah sekalipun, akhirnya berarah.

Wednesday, June 19, 2013

Cerita si Jentik



Memicing tajam si bulu mata lentik
Mengintip dibalik kacamata antik
Tertuju pada kotak plastik
Tak berkutik

Tak perlu berbisik, apalagi memekik
Jemari tertancap pada seonggok mesin tik
Melantunkan tutur kata nan apik
Namun penuh intrik

Si jentik
Parasnya tak terlalu cantik
Tapi sosoknya begitu menarik
Pemikirannya menggelitik
Mimpi-mimpinya begitu menukik

Si jentik begitu asik
Merangkai untaian lirik
Lirik-lirik tanpa iringan musik
Senar gitar usang tak pernah dipetik

Si jentik terlalu baik
Melupakan si hati licik
Tersenyum pada si picik
Bukan, bukan munafik

Jentik,
Menarilah dibawah hujan rintik
Sampai matahari sekonyong-konyong melirik
Meretas indahnya titik
Tanpa harus berbalik
(Fira Nathania)






Tuesday, June 18, 2013

Sekelibat Kilat

Hujan..
Bukan datang secara tiba-tiba
Kilat datang mendahului
Petir menyambar-nyambar

Kilat..
Hanya datang sekejap
Mungkin mengejutkan, tapi hanya sesaat
Setelah pergi tidak akan diingat
Yang terlihat setelahnya hanyalah hujan

Tapi, Kilat itu sesekali datang mengiringi hujan
Supaya bukan hanya awan gelap yang menggelayut
Agar sedikit berwarna, keabuan itu

Hujan.. Kenalkah kau pada kilat?
Akrabkah engkau?
Sadarkah engaku akan keberadaannya?

Bahkan ketika engkau berhenti
Dan awanmu memutih
Engkau akan sama sekali melupakannya

Kilat bukan jahat, kilat hanya sekelibat
Kilat tak bermaksud mengancam
Sesungguhnya dia yang terancam

Kini kilat hanya lewat
Dan tak perlu diingat

Friday, June 7, 2013

Upgrading Life

Hello my stalkers.. Hello my-blog’s readers..
Today, I wanna tell you something, which I kept as a secret lately. Saturday, June 8th 2013, it has been a week since my life had totally changed................

Since I’m working on my script-sweet, you know, It was really made you think that Fira Nathania was a total trash.  Bangun siang lah, ngerjain skripsi tergantung mood lah and many more.

But, Lord Jesus put that trash, and doing some recycle maybe. And I called it miracle. Maybe for some other people its really nothing, but for me... its really something.

Iseng-iseng nemenin Bella jadi jobseeker di job fair, dan daftar-daftar juga dengan status masih mengerjakan skripsi. Ternyata ... diterima!

Tuhan selalu mempunyai rencana yang terbaik buat hidup kita. Beberapa kali dapet panggilan nih, yang di luar kota ada aja kendalanya. Sempet dapet panggilan di salah satu perusahan broadcasting ternama di Jakarta dan saya telat buka email. Tolong di garis bawahi dan di bold kalimat disamping -_-

Akhirnya aku bekerja di perusahaan ini. Walaupun sebenarnya kantor pusatnya di Jakarta, tapi puji Tuhan juga penempatan di Semarang. Jadi sembari kerja masih bisa ngerjain skripsi dan bimbingan-bimbingan juga. Coba deh kalo dipikir lagi, Tuhan baik banget, dan merencanakan semuanya sesuai dengan apa yang baik untuk kita.

Nggak dipungkiri, orang tuaku pinginnya aku lulus July atau Oktober. Tapi , aku pun jujur kepada kedua orang tuaku bahwa aku belum bisa memenuhi itu dan ternyata Tuhan kasih gantinya tepat di bulan Juni, dengan memberikan pekerjaan ini buat aku.

Waktu pertama kali tau dapet kerjaan ini, banyak hal yang berkecamuk di dalam hati ini, tsaaaaah. “Tuhan, aku nggak mampu Tuhan, aku harus gimana, Engkau tahu Tuhan aku nggak ahli di bidang ini Tuhan” dan masih banyak kata-kata yang berlari-lari di pikiranku, juga di hatiku, yang mengungkapkan betapa rendahnya aku di hadapan-Nya. Tapi itu semua dibarengi dengan rasa syukur dan rasa haru saat aku mengingat betapa bahagianya kedua orang tuaku ketika mendengar kabar ini. Betapa aku didukung penuh dan diberi berbagai nasihat. Betapa kedua orangtuaku menganggap aku sudah dewasa akan tanggungjawab ini. Sampai air mata ini jatuh tanpa tau dimana hulu dan hilirnya. Tapi aku benar-benar menangis. Dan saat itu pula selalu terucap doa yang mungkin secara spontan terulang dalam benakku “Tuhan yang mampukan aku.” “Tuhan kuatkan aku untuk tidak mengecewakan orangtuaku dan bidang kerja yang aku geluti.” “Beri kekuatan untuk mengatur waktu antara skripsi dan pekerjaanku.” Tuhan, terimakasih telah memberikan aku kesempatan mencicipi pengalaman ini.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Hufttt... Udahan deh ya cerita haru biru dan serius-seriusnya. Nah.. Now its my-love-life turn..

Sejak sibuk mengurus berbagai interview, tes-tes, bimbingan skripsi, kickfest (akhirnya WeLoveMonday punya album, Puji Tuhan lagi :) ), dll. Aku benar-benar tenggelam dalam duniaku sendiri. Makanya, jadi sering bgt update twitter “Berasa keluar dari goaa” hahahha.

My dearest stalker.. Semua ini nggak terlepas dari peran off-nya paket langganan si bb . Awal mulanya sih karena awal bulan dan pas bokek, pas juga itu langganan abis. Eh lama-lama jadi mikir, kayaknya bakal fine-fine aja deh nggak langganan. Dan terbukti kok. Kehidupanku : TENANG. Aku sibuk, sampe kosan udah capek, nggak ada yang ngerewelin, tenang deh pokoknya. Hati juga nggak kocar-kacir kemana-mana kan. 

Nah, tapiiiiiiiiiii.. beberapa hari yang lalu diputuskanlah untuk mengaktifkan kembali si bb, memberi nafas kehidupan buat si bb. Bhuuuuuuuuuuuuuuuulll!

Sehidupnya si bb, datanglah berbagai makhluk Tuhan yang mulai mengaduk-aduk perasaanku. Ada yang bikin bete setengah mati sampe akhirnya terpaksa delcon. Ada juga yang bikin hati ini up and down nggak karuan (dipikir push up kali -_-). Dan masih ada beberapa lagi yang mencoba menerobos masuk ke aliran darah kemudian ke hati (apasih.....). 

Dan dari runtutan kejadian ini, aku mulai berpikir,  kenapa ya setiap aku jatuh cinta atau paling nggak lagi fluttering gitu, hidup berasa nggak tenang. Cinta itu harusnya Indah kan ya kayak nama emak aku. Bukannya selalu bikin Heru (read : heran) kayak nama bapak aku. Ya kaaan?

Mungkin, mungkin  nih ya, cinta itu emang belum tepat buat kita. Karena seharusnya, cinta itu indah, penuh ketulusan, penuh kasih, dan menenangkan. Thats the theory, what about the fact?Lemme me feel it and understand it ;)

Thursday, May 30, 2013

Tempat Peraduan Kita


I just updated my facebook's status after a long long long time ago .(my english.. such a mess hahahaha) here we go..
"Sesuatu yang setiap hari ada, pada saatnya harus ditinggalkan, membuka kenangan-kenangan yang telah lalu dan berujung pada haru. Tapi semua kenangan akan berlalu, begitu pula haru. Keduanya bersiap untuk membuka lembaran baru yang nantinya juga pasti berlalu."

Sebenernya, acctually, those quotes refer to our beloved room. (me and bella). nggak kerasa banget, udah 4 tahun menghuni kamar yang cukup luas untuk ukuran kamar kost-an di tembalang ini. udah luas, kamar mandi dalem, langsung dapet udara luar, dan selalu bisa membuat kita terbangun karena sinar matahari pagi yang mengintip dari celah-celah jendela kamar ini. 

Hampir setiap tamu yang masuk ke kamar ini selalu berkomentar, "Luas ya kamarnya" atau "Enak ya, kamar mandi dalem lagi", etc.. Nggak lupa, kamar ini sering banget jadi tempat ngumpul anak-anak kost-an lain (yang paling sering sih mbak Shinta -udah hijrah dari kostan uuuu miss her :(-, Audrey -yang sampai deadline harus meninggalkan kamar masih jadi pengunjung tetap-, Uly, mbak Wulan-udah hijrah juga :(- , Rani dll). Sampe pernah segala jenis barang tertinggal di kamar ini dan pemiliknya nyantai-nyantai aja.

Banyak banget moment-moment yang kita (me and bella) lalui di kamar ini. Moment-moment itu tentunya nggak melulu seneng-seneng, ada sedihnya juga. Kemasukan tikus, kecoa, kodok dan semacamnya pernah terjadi di kamar ini. Bahkan yang terbaru sempet ada ular sawah di depan pintu kamar kita. WOW. hahaha.

Kejadian sedih lain yang nggak kalah bikin nyesek adalah peristiwa hilangnya kedua laptop beserta modem dan chargernya di kamar ini. Laptop ku dan laptop bella raib entah kemana. Untungnya laptop anak-anak kost yang lain nggak ditinggal di kamar ini kayak biasanya. Cuma modemnya uly yang tertinggal di kamar ini dan akhirnya raib juga :(

Tapi, banyak kok peristiwa yang menyenangkan. :D Dari yang paling simple adalah jadi tempat tujuan penginapan bagi makhluk-makhluk kost yang kost-an nya udah dikunciin, atau tempat nginep saat lagi pada parno abis nonton film horror, dan tempat penginapan dengan berbagai alasan lainnya. Peristiwa nginap-menginap yang paling seru adalah waktu Bella wisuda. Karena eh karena akhirnya SPQ - (geng ging gong aku waktu SMA yang terdiri dari Bella (roommate), Anna or you can call her Mommy/Momod, and Ari or Ariya or Aya anak gunung yang demen berpetualang) - bisa ngumpul bareng dan tidur berempat di kamar ini. Seneeeeeng banget deh pokoknya hari itu :') uuu terharu ...

Selain itu di kamar ini selalu aja ada surprise. Surprise hariannya sih ya pastinya goodnews atau badnews yang siap ditumpahkan setibanya di kamar ini, entah aku ke Bella atau Bella ke aku, ataupun bisa juga kena ke anak-anak lain yang kebetulan lagi singgah di kamar ini . hihi. Paling bisa dibilang surprise sih ya pas Ultah kali ya. Hampir setiap ultah dikasih morning surprise di kamar ini juga. Bahkan pernah Bella sok-sokan main Running Man di kamar ini dengan tujuan akhir menemukan kado buat aku. uuuuu sweet :3

Banyak hal yang mungkin berkaitan dengan kamar ini, tapi nggak semuanya juga bisa dituangkan ke dalam tulisan atau blog ini :) hihihi. Mungkin gambar-gambar dibawah ini bisa membantu menceritakan apa yang belum diceritakan. ceilah.

Let me introduce our (ex) room..
Welcome to our (ex) room :')
Bisa langsung ngeliat ke luar :')

Keadaan kamar dalam berbagai versi. Pagi, siang, malem, dan hampir semuanya dalam keadaan berantakan -_- Diambil dari sudut pandang dimana aku berbaring.


Pagi hari - Berantakan
Malam hari - Berantakan

Siang hari - Parah, ada piring juga, kayaknya lagi ribet ngelaporan sih
Pagi hari - Agak Berantakan
My spirit, my trigger..
Spot-spot andalan untuk ber-foto ;')

Spot foto yang bisa bikin kamu panjak panjak nuni busyo o o o o(SNSD - Gee)

Another photo spot..
My partner in crime : timer
Cukup duduk manis di kasur.

Ga cuma buat tidur, dari masak, nonton, belajar gitar, semua ada di kamar ini :')
Pancake special buatan Bella.
Sok-sok an bioskop di rumah anda gitu.
Namanya juga belajar, kaku dikit lah.

Nah... kalo yang di bawah ini adalah orang-orang yang sering menyambangi kamar ini. (kenapa foto audrey semua ya ini.. -_-)


Audrey
Mbak Shinta - agak gila, maapin.
Audrey lagi.
Audrey lagi dan lagi nemenin masak.

Entah lah ya.
Bella - Kebo
 Ini dia surprise-surprise ultah yang pernah terjadi di kamar ini!
Pagi-pagi dibangunin dengan surprise yang bener-bener bikin happy, terheru #1 :')
Thx cewe cewe siskom yang kece badai :* kecuuups.
Ultah mbak Shinta. plis deh itu poster Bisma Smash, Bella lagi ngefans-ngefansnya -_- maapin.
Another morning surprise :') terheru #2
Salah satu bukti kita juga bisa main Running Man di kamar ini :')

Okeyyyh. That's all. Dan biarkan semuanya menjadi kenangan yang indah dan akhir kamar ini akan menjadi awal untuk permulaan yang baru yang akan menjadi sesuatu yang indah juga. Amin.

Thanks God untuk kamar merah bata dan untuk seluruh kenangan baik maupun buruk yang pernah terjadi di dalamnya :')

:*

Sunday, May 19, 2013

Rubrik di Majalah Bobo

Hidup. Semua itu tentang pilihan.

Menulis postingan baru di blog disamping menulis lanjutan tugas akhir, adalah pilihan. - priority

Menulis postingan ini sekarang atau besok, juga pilihan. - time schedulling

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Setiap hari kita dihadapkan dengan pilihan-pilihan yang ada. Bahkan di hari ini pun, di saat suatu rencana telah terpilih, si terpilih tetap menghadapi pilihan.

Hari ini rencananya mau ngerjain TA, mau dateng ke acaranya PSMT, dan bla bla bla bla. Tapi............ pagi ini suatu pilihan datang. Bulik yang dari Solo ternyata ke Salatiga. Dan kemarin waktu anak beliau sakit, aku , Mama dan Ellen batal ke Solo buat jengukin si sepupu. Well, otomatis pilihan jatuh ke pihak family. Lagian juga lagi kangen-kangennya sama Mama, Bapak, dan si mancung Ellen.

Keluarga emang juara deh. Siapa sih manusia yang bisa nerima kita dengan segala kekurangan kita kalo bukan keluarga. Jadi moment ngumpul bareng keluarga itu emang paling nyenengin. Kita bisa have fun sama temen-temen atau mungkin pacar. Tapi keluarga tetep juara.

Ngumpul bareng bulik-bulik dan om-om yang rumpi abis. Nongkrongin tingkah polah bocah-bocah (re : sepupu-sepupu aku yang rata-rata masih TK dan SD, the very first granddaughter was this author kekeke) ingusan yang berisik dan jago banget bikin rumah super kotor dan berantakan. Comat-comot makanan sana-sini. Duh pokoknya rame.

Bahkan sampe bulik-bulik dan om-om udah pada balik, masih ngumpul bareng keluarga kecil aku yang "special" ini.

Mungkin aku nggak pernah gelendat-gelendot sama Mama, atau peluk-peluk Bapak kayak anak-anak pada umumnya, tapi ya inilah cara kita mengekspresikan kasih sayang satu sama lain. Mama aku malah suka risih kalo aku manja-manja, jadi sering aku godain aja sekalian. hahaha. Lelucon-lelucon garing dari Mama , Ellen atau Bapak yang mungkin nggak bakal bikin orang lain ketawa, tetep juga bikin aku ketawa. Pilihan juga sih, ketawa karena garing, jayus atau emang lucu :| 

Suka banget megangin hidung Ellen yang bagus deh pokoknya mancungnya. Dan ujung-ujungnya dimarahin Mama karena dipikir berantem. Main sama Ellen itu seru. Bikin awet muda dan bisa selalu ngerasain masa kecil. Hari ini kita meronce bikin gelang dan kalung. Biasanya kita nonton TV bareng atau masak bareng. Sering juga aku diajarin mainan-mainan yang seru. Jadi anak kecil itu emang seru ya. ;)

Malam ini ditutup dengan ngobrol bareng Mama dan Ellen di meja makan, dan Bapak di ruang keluarga sambil nunggu cucian. Jemurin baju bareng mama, moment kayak gini nih, simple tapi ngena. Sampe akhirnya tinggal aku seorang yang nunggu cucian dan semuanya bobok duluan. :|

That's my family. Dan.... Hari ini , aku menulis, rasanya kayak nulis karya untuk dikirim ke salah satu rubrik di majalah Bobo. ;)

Happy Sunday fellas!! ;)

Saturday, May 18, 2013

Dari Hati Turun ke Jari

"Setiap orang diberikan waktu yang sama, 24 jam sehari. Jika orang lain bisa menyelesaikan pekerjaannya dan kamu tidak, salah siapa?"

"Ingin rasanya terbang bebas seperti mereka, tapi rasanya sayap ini terlalu lemah, bahkan untuk sekali mengepak pun berat rasanya."

"Saat aku berjalan lurus, kemudian aku melihat sekitar, dan sekitarku membelokkanku. Saat aku berjalan berbelok-belok, kemudian aku melihat sekitar, dan sekitarku meluruskanku."

"Saat aku ingin menelanjangi jiwaku, tapi jiwaku terlalu malu untuk ditertawai. Jiwaku sungguh pintar dan sopan, bahkan terlalu pintar dan sopan untuk tidak memperlihatkan auratnya."

"Minus di mataku bagaikan langit yang paling indah, langit ketujuh. Buramnya menghalauku untuk melihat langit-langit lain. Tapi kacamata ini tetap harus terpasang, untuk menyadarkanku, bahwa semuanya ini, nyata."

"Apapun yang membuatku bertanya, sampai akhirnya aku meracau, dan racauanku tertuang dalam tulisan. Tulisan memang diam, tetapi dia akan menyuarakan apa yang tidak pernah terucap, menjawab pertanyaan yang tidak pernah terjawab."

"Dan setiap aku menulis, di saat setiap kata meluncur bukan dari mulut, tetapi dari hati yang turun ke jari. Saat itu juga hatiku selalu mengingatkan dan diingatkan, bahwa semua arah yang tak tertuju, semua tanya yang tak terjawab, manis yang akhirnya getir, akan tetap abadi dalam Satu."

"Dan Satu itu adalah Dia. Dia yang menjawab tanpa harus diberi pertanyaan. Dia yang selalu dekat meskipun engkau menjauh."

Saturday, April 20, 2013

Hello, TA (Tugas Akhir a.k.a skripsi)

Tugas Akhir. Well, Tugas "AKHIR". Kata "Akhir" seakan menjadi semangat tersendiri untuk segera menyelesaikan dan menuntaskan semua ini. Tepat semester ini, segala kemandirian ini dimulai. Ternyata ini benar-benar menjadi tantangan buat seorang mahasiswa seperti saya yang sudah terbiasa "dituntun" dan "dituntut". Emang sih ada dosen pembimbing yang selalu menuntun, tapi waktu pengerjaan di rumah/kost gimana? ya ujung-ujungnya googling-googling dan baca-baca buku-buku referensi secara mandiri. dalam kasus TA-nya seorang Fira Nathania, nggak ada yang namanya partner-partneran, jadi semuanya dikerjakan sendiri. Dan apa yang saya buat adalah sebuah penelitian baru yang dimulai dari nol dan saya masih harus banyak belajar T.T huks....

Sekarang, siapa sih yang ngasih deadline harus selesai ini itu kapan? Kalo tugas sih terpancang sama kebijakan dosen atau asisten. Nah ini, mau selesai kapan juga jadi tanggung jawab diri sendiri. Dan itu susah banget buat saya :( Jadi kebawa santai dan se-mood-nya ngerjain kan jatohnya. Sampai-sampai kemarin minta tolong ke mama untuk jadi time keeper dalam perjuangan ini. Tapi ternyata Mama menolak melakukan pekerjaan mulia itu dengan alasan perintah dari Bapak.Jadi, ternyata, Bapak jauh-jauh hari udah bilang ke Mama untuk tidak terlalu menekan anaknya dalam mengerjakan skripsi, tidak memburu waktu kelulusan atau menuntut lulus secepatnya, takutnya ntar si anak stress. Terimakasih Bapak dan Mama yang begitu perngertian. Terimakasih Tuhan memberikan aku orangtua seperti beliau berdua *sujud syukur*.

Tapi tapi tapi, tetep aja ini jadi tekanan tersendiri buat seorang mahasiswi tingkat akhir, kenapa kenapa coba? Yaiyalah! keinginan untuk segera lepas dari orang tua dan meringankan segala beban biaya udah di depan mata dan tinggal selangkah lagi. Tapi tapi tapi tekanan itu nggak ada time keeper dan pembimbingnya jadinya bingung bingung pusing kepala @.@

Sebenernya ada satu trigger yang paling oke. Yak! tepat sekali, Bella , roomate dan temen dari SMP udah lulus dan besok Senin wisuda. Oke fine. Semoga saya secepatnya menyusul ya. Dan semoga saya bisa segera menyelesaikan TA saya dengan sebaik mungkin dan tepat waktu. Amin.

Sekian curhat-curhat mahasiswa tingkat akhir yang sedang berada di puncak kegalauannya untuk ingin segera lulus but she dont know what should she do wiht her skripsweet.

Dear God, if you hear God, Engkau tetap Dosen Pembimbing yang paling hebat! This girl is (must) on fire!

Pergi kamu setan malas, pesimis dan kuatir! Hus hus hus! God bless me! hihi. bye *.*


Fira Nathania,
Mahasiswa Tingkat Akhir

Wednesday, January 2, 2013

Say Something..


Aku adalah tipe orang yang senang mengungkapkan sesuatu. Aku tidak suka memendamnya dalam hati dan akhirnya hanya aku sendiri yang tahu. Mungkin bagi sebagian orang menganggap itu sombong, tapi yang jelas bukan bermaksud pamer atau apapun. Hal yang aku ceritakan bukan hanya hal-hal yang menyenangkan tetapi juga yang menyedihkan.

Dulu, aku akan bercerita kepada siapapun yang aku anggap enak untuk diajak curhat dan mau mendengarkan ceritaku. Tapi aku belajar banyak dari situ. Tidak semua orang akan senang mendengar cerita tentang diri kita, tetapi mereka juga ingin didengarkan. Disini aku belajar mendengar.

Terkadang apa yang aku ungkapkan tentang diriku jatuh pada orang yang salah, sehingga selain tidak mendapatkan apa-apa , ternyata bisa menjadi boomerang bagi diri sendiri. Bukannya bermaksud untuk pilih-pilih teman, tetapi sekarang aku akan lebih melihat kepada siapa aku berbicara. Aku lebih memilih bercerita hal-hal yang bersifat “terlalu” kepada sahabat-sahabat terdekatku. Karena mereka mengerti bahwa saat aku menceritakan hal bahagia, disitulah aku ingin berbagi kebahagian, bukan bermaksud meninggikan diri. Disini aku belajar berhati-hati dalam berbicara dan berbicara kepada orang yang tepat.

Seseorang akan menjadi menggebu-gebu saat menceritakan hal yang sifatnya “terlalu”. Disinilah sesorang dituntut untuk menempatkan diri, karena belum tentu sense of humor yang dimiliki seorang dengan yang lain itu sama. Cara bercerita dan menanggapi cerita setiap orang pun berbeda-beda. Disini aku belajar untuk menyesuaikan cara bicara dengan lawan bicara kita.

Tapi di sisi lain ada juga orang yang memilih untuk tidak menceritakan apa yang terjadi pada dirinya, apa yang dia sukai dan kerjakan. Orang tipe ini mungkin akan mengungkapkannya dengan sedikit umpan yang diberikan oleh lawan bicaranya.

Sebenarnya itu hal yang bagus karena mereka terkesan (dan mungkin memang) rendah hati. Dan suatu saat ketika kita mengetahui kelebihan yang dia miliki secara langsung tanpa pernah dia ungkapkan sbelumnya kita takkan bisa menahan diri untuk tidak bilang “wow” hahaha.

Jeleknya, kalau ada masalah, mereka akan menyimpannya sendiri, padahal dengan sekedar sharing 50% masalah terasa telah terselesaikan.

Well, setiap orang punya caranya masing-masing dalam mengungkapkan isi hati dan pikirannya, and I appreciate these two types of saying things. Apalagi jika keduanya digabungkan dengan mengambil sisi positif dari masing-masing tipe. J